Belajar menjahit??

Berawal dari suka belanja kain, suka membuat model sendiri (ngarang yang aneh-aneh, red)…dan suka semacam mix match baju, saya lantas ga pernah berfikir untuk les menjahit (lhoh??lhah??pie toh?) :D

Jadi gini gan, saya kan sering tuh nyamperin toko kain sambil klosotan berjam-jam hanya untuk memegang, melihat, membolak-balik kain, nyobain kain di badan sambil ngaca ga jelas, tanya ukuran, dan akhirnya membeli (butuh proses pemikiran yang amat panjang untuk membeli, red). Just info, toko kain yang  saya maksud adalah toko kain kiloan dg model lesehan, buanyak sekali macam2 kain2 tertata rapi di sini, jangan lihat kata ‘kiloan‘ nya, kualitas kain di sini denger2 langsung di datangkan dari bandung gan, wawawa. Nah, karena si pemilik toko sering melihat muka saya nyamper, lantas saya sungkan dan bilang :

Saya : “maap lo bu, saya ko jadi gimanaa gitu klo ke sini lamaaa dan seriing…hehe (nyengir)”

Pemilik toko : “walah gapopo mba, lha itu kayak anaknya bu –biiip—yang sekarang belajar jahit itu juga malah sering ke sini skeluarga klo beli kain”

Saya : “dweng..iya toh (karena anak bu itu adalah teman SD saya). Saya si juga pengen bu, tp pengen cari yg di jombang aja dulu, belajar dasar, eee sapa tau saya bisa buka butik (Ngayal, red) :D”

Pemilik toko : “lho, itu lo mba, di jl. Madura kan ada kursus jahit, anak saya yang dokter juga belajar di situ, Cuma berapa bulan gitu dah bisa bikin baju sendiri, coba aja”

Saya : -ekspresi mata mendolo- “wah, sukses nuh bu, ok deh, nanti ta cari nya tu tempat kursusnya, makasih bu…oh iya, ngomong2 sapa ya nama ibu/mba yg pny tempat kursus itu?”

Pemilik toko : “mba —biip—-, enak..masih muda, trus hasil jahitannya halus”

Saya : “wah siiip, cocok sama saya yang gaul (hueeeekkkkksss)” :D

Sepulang dari situ…,saya tanyakan nama mba kursus itu ke kakak ipar ku yang notabene rumahnya di jalan yang sama dengan tempat kursus jahit itu. Dan…singkat cerita, saya di antar ke tempat tersebut oleh kakak saya yang ternyata kenal baik. Saya pun mulai mendaftarkan diri menjadi siswi smp di situ.xixixi. tak pernah terbayangkan sebelumnya olehku, ternyata sampe juga saya di episode belajar menjahit.hoho.

Jadi, di tempat kursus ini, ada 3 tingkat dalam belajar menjahit :

1. Dasar

Praktek meliputi blouse, rok, celana rok/ kulot, celana panjang wanita, macam-macam saku, dan kebaya tradisional

2. Trampil

Praktek meliputi kemeja pria dewasa, bebe pias, bebe anak-anak, jas wanita, celana panjang pria, celana pendek anak, piyama, rompi.

3. Mahir

Praktek meliputi modifikasi kebaya modern, macam-macam pakaian dalam, surjan, draperi, busana pesta, busana pengantin, satu set pakaian bayi.

Di masing-masing tingkatan, Biaya administrasinya di bedakan menjadi 2 paket, paket kilat (setiap hari, 240.000 selama 2 bulan), dan paket biasa (3x seminggu 120.000 selama 4 bulan).

Dari penjelasan tersebut, akhirnya saya memilih tingkat dasar dengan paket biasa, krn pas di kantong, pas dan fleksibel di waktu. o iya yg bikin saya semangat, di tempat inilah, saya akan membawa kain saya sendiri, desain saya sendiri, dan menjahitnya sendiri (tp masih dalam pengawasan tentunya) lalu memakainya sendiri (ya iya dunk). ok, lalu apa saja yang akan saya bawa?

1. Buku folio, alat tulis dan penggaris biasa (30 cm)

Untuk menulis (ya iyalah) desain pola, dan catatan penting seputar ukuran dan cara2nya.

2. Meteran dan pensil merah biru

Untuk mengukur kain ataupun badan orang yang akan dibuatkan bajunya. sedangkan pensil merah biru mungkin untuk membedakan dalam menulis atau menggambar pola (desain)

 4. Penggaris pola

Nah, yang ini, saya belum tau kek mana cara menggunakannya. Klo yang penggaris biasa mah tinggal garis aja, hehe

5. Gunting kertas dan gunting kain

      mmmm…ok..yang jelas untuk menggunting gan :)

7. Kertas tela (kertas puhung)

Belum tau untuk apa…dan akan saya cari tau tu kertas buat apa..

8. Kertas merah biru

Belum tau untuk apa…dan akan saya cari tau tu kertas buat apa..

9. Karbon warna

Biasanya si, fungsinya kayak memindahkan gambar berupa garis dari karbon ke kain atau media lainnya.

10. Rader

Nah..yang ini bingung dan juga ga tau buat apa…

11. Skala

Apalagi ini…mmm…mungkin seperti skala peta, besar kecil pola atau desain..mungkin…. hehe

Ok. Doakan saya, semoga saya berhasil, cepet pinter, dapet ranking, lulus ujian dan bisa MENJAHIT baju saya SENDIRI. Amiin. Hehe. Yang lain nyusul :p

23 thoughts on “Belajar menjahit??

  1. Wah tulisan mbak bena benar membuat saya jadi pingin belajar menjahit. Karena saya juga jual baju bali yang saya beli dari toko. Kalau bisa membuat sendiri kan pastinya lebih murah dan untungnya lebih banyak. Makasih ya mbak udah berbagai.

  2. kertas tela sih ko’an… itu namanya kain keras deh kayaknya…fungsinya untuk nglapisin kain mu biar lebih kaku, so biasanya dipake di kerah, saku, n tempat kancing.

    kertas merah biru buat bikin pola

    rader buat nindes kertas karbon mengikuti pola di kaen……

    yuhu…aku sekarang belajar aplikasi kebaya n bandana..tp gag bisa njaitnya jadi cuma bantu ngaplikasi n finishing. kalo bandananya aku buat n langsung jual mengikuti kain kebayaknya. n untungnya gede.soale hand made

    • Bener kok itu namanya kertas tela atau kertas pohung, untuk membuat pola mini gampangannya. kertasnya lemas kaya kain bisa dijahit. Jadi miniatur baju sebelum jadi yg sebenarnya gitu lebih kurangnya.

  3. @adi : maturnuwun di..hehe

    @bajubali : sama-sama mba, hayukz belajar menjahit. smangat! hehe

    @dani : wawawawa. bener ko dan..itu kertas tela untuk membuat fragmen dg di jahit tgn dulu gitu..wawawa..sini, aku mau tu jadi distributornya..wawawa

    @ica: di jl. madura mba, geneng. coba aja. ok. sami-sami mba :)

    • @ratna : maaf, sya kurang tau rumahnya no berapa. gini aja mba, coba aja susuri jl. madura, lurus aja ga belok-belok dan cr rumah yg ada plangnya kursus menjahit, baby sitter dll..ok ;)

  4. mba kalau mau mengembangkan menjahit, boleh belajar berbagai macam pola n tehnik, kalau mba mau nie ada ebook gratis cara buat pola yang praktis n di jamin mudah… mba bisa dapat di http://www.carajahitbaju.com

    disitu diajarkan juga cara buat baju lengkap mba, kalau mau menambah ilmu jalan-jalan saja dulu kesana….
    salam kenal yah… :)

  5. Membaca artikel mbak , jadi pingin banget belajar menjahit , jujur dari sma pingin belajar atau kursus menjahit , tapi sampai sekarang belum terlaksana , pinginya awal tahun depan mulai kurusus…. makasih mbak tulisanya , sangat menginspirasi

  6. halo mbak uree.. gimana, masih lanjut kursus nya?
    udah jadi berapa pakaian? :)

    mbak nya domisili di yogya ya? kami dari bandung, mbak.
    denger-denger bandung disebut2, jadi pengen ngasih komen disini :)

    daerah toko kain yang terkenal di bandung (dan tempat yang kami sering belanja) tuh ada di tempat2 berikut:
    1. jalan tamim
    2. kebon jati
    3. kings
    4. cigondewah

    sekian aja komen dari saya mbak…

    salam sukses selalu ;)

  7. sekarang pasti sudah tau….semua manfaat alat dan bahan yg ada dalam gambar…!! iyaa kaan…? dan pasti juga sudah bisa membuat baju / busana…! semoga makin pinteeer aja….

  8. mbak, toko yang jual kain kiloan di Jombang dimana ya?? tolong share alamat dan nama tokonya dong… saya juga ingin hunting kain… trimakasih…

    nice post…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s